Kenapa Negara Thailand Tidak Pernah di Jajah, Ternyata Inilah Alasannya


kenapa thailand tidak pernah dijajah - Thailand sebelumnya dikenal dengan nama Siam pada awalnya terdiri dari beberapa pemerintah 
besar Dulunya, Siam terdiri dari Kerajaan Lanna di Thailand Utara,Sukhothai atau Ayutthaya di wilayah tengah, dan Pemerintah Malaya di Selatan. Raja ke-4 Rama yang memerintah di dinasti Chakri menggunakan nama 'Siam' untuk menyatukan semua wilayah di bawah satu negara, dan nama Siam adalah nama formal digunakan dalam perjanjian apa pun ditandatangani dengan pemerintah lain.

'Siam' kemudian diubah menjadi Thailand yang berarti 'tanah bebas' pada tahun  1939. Wilayah ini tidak pernah dijajah oleh kekuatan Eropa mana pun meskipun Jepang pernah mendarat di Thailand.

Era kolonial modern dimulai pada abad ke-15 dan puncak dari berakhirnya perang dunia 2, ketika sepertiga dari populasi dunia berada di bawah pendudukan asing. Negara-negara Eropa berkapasitas tinggi di dunia maritim seperti Inggris, Portugal, Spanyol, Prancis, dan Belanda mulai menjelajahi benua lain melalui laut.

Penjajahan bermaksud penemuan, penaklukan, penempatan, dan eksploitasi ekonomi oleh kekuatan politik. Ketika Revolusi Industri dimulai pada abad ke-19, kekuatan barat mulai ingin mencari sumber daya alam dan koloni. Ideologi Imperialisma mulai mendapatkan momentum untuk mengesankan negara-negara Asia.

Siam juga terancam oleh konsep kolonialisme imperialis oleh kekuatan barat pada masa pemerintahan Raja Rama ke - 3 (1824-1851). Situasi semakin buruk pada pemerintahan Raja Rama ke 4 dan ke 5. Meski menghadapi berbagai perang dan perubahan pemerintahan, Thailand berhasil selamat dari penjajahan.

British menjajah Burma di barat Thai, dan Malaya di Selatan. Sedangkan Perancis menduduki wilayah Indochina (Kamboja, Laos, dan Vietnam) di bagian timur Thailand. Raja-raja Thailand telah menunjukkan kehebatan dalam banyak perang yang telah terjadi di pertengahan abad ke-18 dan juga menunjukkan kemahiran dalam  mengatur administrasi.

Raja Mongkut (Raja Rama ke-4) dan Raja Chulalongkorn (Raja Rama ke-5) masing-masing membawa modernitas Thailand hingga menyerupai Eropa yang menguasai wilayah sekitar Thailand. Raja ke-5 Rama telah membentuk kekuatan militer profesional dan sangat dihormati tidak hanya di Thailand, tetapi juga oleh negara asing.

Saat itu, sistem politik Thailand terdiri dari banyak pemimpin lokal yang memberikan penghormatan kepada Raja. British juga membantu proses modernisasi Thailand dan membangun rel kereta api di wilayah utara. Raja ingin negaranya dijunjung tinggi seperti negara Eropa dan memiliki kemampuan yang sama dengan penjajah.

Dan strategi Raja Thailand terbukti efektif. Selain berhasil dalam modernisasi, Raja Thailand juga pandai dalam hubungan diplomatik. Perjanjian internasional ditandatangani dengan Inggris menyebabkan perdagangan meningkat dan adanya diskusi tentang batas-batas. 

Pada tahun 1909, perjanjian Anglo-Siamese ditandatangani, dan orang Thailand menyerahkan beberapa wilayah ke  Inggris, tetapi orang Thailand juga bisa memperluas daerah  perbatasan mereka .

Tetangganya, Laos dijajah oleh Prancis setelah kalah perang sementara Thailand terus menjadi negara yang kuat, hebat, dan modern di abad ke-20 meninggalkan negara tetangga lainnya. Modernisasi dan hubungan dekat dengan kekuatan Eropa banyak bantuan di Thailand non-kolonisasi, Namun banyak juga pendapat yang menyatakan bahwa faktor terbesar adalah faktor geografi atau lokasi Thailand itu sendiri.

Thailand diapit oleh penjajah Prancis di timur dan Inggris di utara, selatan dan barat. Sebab, letak Thailand menjadikannya sebagai zona stabilisasi kekuasaan di antara 2 penjajah tersebut yang pernah berperang yaitu Inggris dan Perancis Namun situasi di kawasan ini tidak selalu tenang. Thailand menikmati keuntungan perdagangan dengan menjaga hubungan baik dengan Inggris.

Prancis masih ingin memperluas koloni. Namun, perjanjian ditandatangani pada 1896, semua pihak setuju untuk meninggalkan Thailand tanpa penduduk dan membuat zona untuk menetralkan kekuatan 2 penjajah besar Eropa. Raja Rama ke-5 memerintah dari tahun 1868-1910 mencapai sesuatu yang dianggap mustahil  oleh banyak orang dan sampai sekarang Raja ke-5 Rama (Chulalongkorn) dianggap sebagai Raja Tercinta yang Agung.

Ia berhasil memainkan perannya sebagai raja untuk menyelamatkan Thailand dari penjajahan.Di awal Perang Dunia II, Thailand diperintah oleh Mayor Jenderal Phibun yang mengontrol pemerintahan dan Thailand kemudian mulai mengadopsi sistem pemerintahan militer dipengaruhi oleh ideologi fasis dari Nazi dan Jepang.

Ia meniru teknik propaganda Hitler dan Mussolini untuk memperkuat kekuasaannya. Pada tahun 1940, waktu perang dunia ke 2 berlangsung, banyak daerah di Prancis diduduki oleh Nazi Jerman, Jenderal Phibun segera merencanakan untuk membalas dendam atas tindakan Prancis terlebih dahulu
yang memaksa Thailand mundur dari perbatasan di Laos dan Kamboja dengan menandatangani perjanjian yang tidak adil.

Karena itu, Thailand membutuhkan bantuan Jepang untuk melawan Prancis. Pemerintah Thailand mulai berdamai dengan Jepang. Jadi meskipun orang Jepang tiba-tiba datang ke Thailand. Thailand sangat berterima kasih kepada Jepang karena telah menekan Prancis dan memulihkan area yang sebelumnya diambil secara paksa. Jepang adalah partai poros sedangkan Prancis adalah partai sekutu selama perang dunia ke-2.

Thailand membantu Jepang dengan mengizinkan pasukan Jepang turun ke jalan dan gunakan kereta api untuk memasuki Malaya. Setelah Perang Dunia II berakhir, Thailand mulai meningkatkan reputasinya secara internasional yang tergores sebelumnya karena telah bekerja sama dengan Jepang. 

Setelah merebut kembali wilayah perbatasan yang disengketakan  dengan Prancis pada tahun 1940, Citra Thailand semakin baik dan tergabung sebagai anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 
1946.

Namun perjalanan Thailand setelah perang tidaklah mudah dan mengalami beberapa krisis. Pada tahun 1946, Raja yang baru diangkat 'Ananda Mahidol' ditemukan tewas tertembak dan mengejutkan semua orang. Thailand merupakan salah satu negara dengan perkembangan ekonomi paling cepat dari tahun 1960-an hingga  akhir 1990-an.

Pada 1990-an, Thailand dikategorikan sebagai bagian dari  gelombang ke-2 untuk negara-negara industri baru bersama-sama Malaysia dan Indonesia ketika itu. Hal ini semakin mengembangkan taraf hidup masyarakat, khususnya di kota.

Namun, pada Juli 1997, dunia dikejutkan oleh krisis finansial di pasar Thailand yang memaksa pemerintah untuk menilai kembali nilai Baht yang kemudian menyusut tajam. Situasi ini juga berdampak besar pada semua pasar Asia terutama di Asia Tenggara. Krisis besar ini sangat mempengaruhi Thailand dan banyak lembaga keuangan runtuh atau diambil alih.

Tanpa modal dalam negeri, semua perkembangan keuangan dan aktivitas investasi berhenti atau menjadi sangat lambat. Thailand harus meminta bantuan dari dana moneter internasional IMF untuk membantu peningkatan ekonomi khususnya di bidang keuangan, dan hanya dengan demikian ekonomi dapat pulih secara perlahan.

Saat IMF turun tangan untuk menyelamatkan Thailand dengan memberikan paket stimulus ekonomi dan mengarahkan perubahan nilai mata uang, sistem perbankan, dan sistem keuangan, orang Thailand mulai menganggapnya sebagai ancaman baru dalam bentuk penjajahan modern negara.

Kesimpulannya, faktor kepemimpinan dan geografis Thailand berada pada tahap awal menghasilkan keberhasilan negara mampu menangkis dominasi kolonial Eropa. Thailand terkenal di mata internasional dan berhasil menjadi bangsa modern. Namun, pada waktu ini, keadaan politik Thailand adalah sangat rumit.

Thailand mengalami protes terus-menerus yang mengecam pemerintah dan baru-baru ini, kaum muda dan mahasiswa melakukan demonstrasi besar-besaran untuk  reformasi politik dan juga diterapkan untuk mengevaluasi kembali sistem monarki negara.

Belum ada Komentar untuk "Kenapa Negara Thailand Tidak Pernah di Jajah, Ternyata Inilah Alasannya"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel